Inilah 12 peradaban kuno yang hilang secara misterius oleh sebab-sebab yang tidak diketahui.

Clovis, Amerika Utara

Sangat sedikit yang diketahui mengenai kebudayaan ini. Clovis adalah sebuah kelompok masyarakat Paleo-Indian di jaman prasejarah. Diduga mereka adalah manusia pertama pertama yang menghuni Amerika Utara.

Para arkeolog menemukan artefak-artefak di Clovis, New Mexico berumur 11,500 tahun radio karbon (RCYBP - radiocarbon years before present) atau sama dengan sekitar 13, 500 tahun yang lalu, meskipun penanggalan karbon lebih dari 10,000 tahun sebelum saat ini dianggap kurang bisa diandalkan.

Artefak, tulang dan pisau batu adalah beberapa diantara sedikit petunjuk yang bisa didapat mengenai masyarakat Clovis. Dalam tigapuluh tahun terakhir, sisa-sisa peradaban kecil ini ditemukan. Namun masih menimbulkan pertanyaan bagaimana mereka menghilang tiba-tiba.

Beberapa berspekulasi bahwa mereka terlalu banyak berburu sehingga kehabisan makanan, sebagian lagi menduga akibat perubahan iklim, wabah penyakit dan serangan hewan predator.

Yang lainnya percaya bahwa mereka tidak hilang sama sekali, tapi berkembang menjadi cikal-bakal suku-suku pertama Native American atau suku asli Amerika.

Moche, Peru

Peradaban Moche mengembangkan masyarakat yang bercocok tanam lengkap dengan istana-istana, piramid dan kanal-kanal irigasi yang rumit di kawasan pantai utara Peru antara 100 dan 800 Masehi.

Meskipun mereka tidak memiliki bahasa tertulis utama, akan tetapi mereka adalah orang-orang dengan bakat seni yang keren dan ekspresif. Seperti kendi-kendi, arsitektur monumental, pahatan dinding dan sebagainya.

Tahun 2006, sebuah ruangan bangsa Moche ditemukan yang ternyata dulunya digunakan untuk pengorbanan manusia. Ruangan itu berisi sisa-sisa tubuh menusia.

Ada banyak teori yang mencoba menjelaskan bagaimana Moche menghilang. Namun gagasan yang paling banyak muncul adalah efek dari El Nino, sebuah pola cuaca ekstrim yang berciri-ciri periode banjir yang kemudian berubah drastis menjadi kekeringan ekstrim. Mungkin inilah alasan mereka mengadakan pengobranan manusia untuk menyenangkan para dewa.

Minoa, Kreta

Dinamakan sesuai raja mistis Minos, peradaban ini ditemukan pada awal-awal abad 20. Namun orang belum bisa mengungkap potongan-potongan teka-teki menakjubkan mengenai peradaban yang hidup 7,000 tahun lalu ini, yaitu pada 1600 sebelum Masehi.

Pusat-pusat perdagangan kerajaan ini muncul sekitar 2700 SM. Istana-istananya sudah beberapa kali dibangun ulang akibat bencana alam yang melanda, seperti gempa bumi dan erupsi gunung api Thera.

Salah satu istananya adalah Knossos, yang berbentuk labirin yang dihubungkan dengan legenda Minos, yang kini menjadi situs arkeologi besar dan daya tarik bagi para turis.

Namun pada suatu masa di 1450 SM, terjadi sebuah bencana yang benar-benar menghancurkan Minoa sehingga mereka tidak bisa membangun kembali. Maka peradaban itu pun runtuh.

Setelah itu masuklah Mikene, yang tadinya bergabung dengan Minoa untuk antisipasi berakhirnya kerjaan itu.

Mikene, Yunani

Mikene memang didirikan dengan tujuan untuk berkuasa, melebarkan kawasan kerajaannya dan mengambil sangat banyak hal dari Yunani.

Memulai sejarah dari kehancuran Mino sebelumnya, peradaban Mikene sempat menikmati lima abad dengan berkuasa sebelum hilang sekitar 1100 SM.

Legenda Hellenis mengatakan Mikene pernah mengalahkan kerajaan Troya (yang masih dipertanyakan kebenaran keberadaannya), dan artefak-artefak kerajaan itu ditemukan jauh di Irlandia.

Namun peradaban yang kaya secara ekonomi dan budaya ini cenderung ketinggalan dalam hal kekayaan seni, arsitektur dan artefak.

Apa yang menghancurkan Mikene? Kemungkinan adalah bencana alam, tapi kebanyakan ahli percaya bahwa penyebabnya adalah antara penyerangan dari luar atau konflik internal yang mengakhiri kerajaan yang pernah berjaya ini.

Cahokia, Illinois, AS

Di Illinois, di seberang sungai Mississippi dari St. Louis, Missouri, terdapat sebuah peninggalan bersejarah dari peradabaan ini, yaitu sebuah Gundukan Cahokia. Situs ini adalah satu-satunya peninggalan dari peradaban yang hidup pada masa sekitar 600 Masehi ini.

Situs yang telah menjadi warisan sejarah dunia ini berupa gundukan tanah buatan manusia dan beberapa artefak dan tembikar.

Cahokia dulunya adalah pusat kota terbesar di utara kota-kota Mesoamerika di Mexico dan kemungkinan berpopulasi 40,000 orang. Lebih banyak dari populasi London pada tahun 1250 dan Amerika pada tahun 1800.

Peradaban Cahokia berakhir sekitar 100 tahun sebelum Bangsa Eropa tiba di Amerika Utara, kemungkinan disebabkan oleh faktor alam atau serangan dari luar.

Nabatea, Yordania

Peradaban kuno Nabatea bertempat selatan Yordania, Canaan dan utara Arab dan dimulai pada abad ke-6 SM, ketika para pengembara Nabaeta berbahasa Aramaik mulai bermigrasi dari Arab.

Warisan mereka yang paling terkenal adalah Petra, yang dipahat pada karang batu pasir solid di pegunungan Yordania. Mereka juga dikenal sangat berbakat dalam teknik pembangunan pengairan, seperti bendungan, kanal dan waduk yang membantu mereka berkembang dan tumbuh di kawasan gurun yang kering.

Tak banyak yang diketahui dari budaya mereka dan tak ada peninggalan literatur yang ditemukan. Mereka diambil alih oleh Roma pada 65 SM, yang kemudian mengambil alih secara penuh pada 106 SM, mengubah namanya menjadi kerajaan Arabia Petrea.

Di suatu masa di seitar abad ke-4 Masehi, para penduduk Nabatea meninggalkan Petra untuk alasan yang tak diketahui. Dipercaya bahwa, setelah berabad-abad dikuasai negara asing, peradaban Nabaeta terpecah menjadi kelompok-kelompok yang berbeda yang tergabung dalam masyarakat petani bertulisan-tangan Yunani yang akhirnya berubah menjadi masyarakat Kristen sebelum tanah-tanah mereka dikuasai bersamaan oleh penyerang dari Arab.

Cucuteni-Trypillia, Ukraina & Romania

Cucuteni-Trypillia adalah peradaban yang paling besar yang dibangun di masa Neolitik Eropa. Peradaban ini adalah cikal bakal dari negara-negara yang sekarang di kenal dengan Ukraina, Romania dan Moldova.

Peradaban ini terbilang misterius. Mereka muncul antara 5500 SM dan 2750 SM, yang berciri khas tembikar dengan pola yang unik dan kebiasaan aneh membakar desa-desanya sendiri setiap 60 hingga 80 tahun.

Desa-desa itu kemudian dibangun kembali diatas abu sisa pembakaran sebelumnya.

Sekitar 3,000 situs arkeologi Cucuteni-Trypillia diidentifikasi termasuk pengolahan garam tertua di dunia.

Seperti banyak peradaban lainnya, Cucuteni-Trypillia kemungkinan hilang akibat perubahan iklim, namun banyak teori lain yang mengatakan mereka berbau dengan kelompok-kelompok lainnya sampai kebudayaan mereka sendiri akhirnya hilang.

Kerajaan Aksumite, Etiopia

Kerajaan Aksumite, yang juga dikenal dengan nama Kerajaan Aksum atau Axum, berkuasa di timurlaut Afrika termasuk Etiopia sejak abad ke-4 M.

Diteorikan sebagai rumah dari Ratu Sheba, kerajaan Aksumite nampaknya adalah asal dari perkembangan masyarakat yang sekarang termasukEritrea, Etiopia utara, Yaman, Arab Saudi selatan dan Sudan utara.

Kerajaan ini memiliki alfabetnya sendiri dan mendirikan tugu-tugu termasuk Tugu Axum, yang masih berdiri hingga sekarang. Kerajaan ini adalah kerajaan besar pertama yang mengubah agamanya menjadi Kristen.

Penyebab kemunduran Axum bervarias, mulai dari masalah isolasi ekonomi demi perluasan bagi kerajaan Islam, serangan dari luar, hingga perubahan iklim yang berujung pada banjir dari sungai Nil.

Olmec, Mexico

Didalam apa yang sekarang dikenal dengan Veracruz dan Tabasco di pusat selatan Mexico, dulunya terdapat sebuah peradaban besar pra-Kolumbia.

Bangsa Olmec membangun konstruksi berbentuk kepala-kepala raksasa, melakukan praktek pengorbanan manusia, menemukan konsep angka nol dan memberikan fondasi bagi setiap budaya Mesoamerika yang mengikuti kemudian.

Peradaban Olmec bisa jadi adalah peradaban pertama di belahan bumi barat yang mengembangkan sistem tulisan, dan kemungkinan menemukan kompas dan kalendar Mesoamerika.

Hidup pada sekitar tahun 1500 SM, peradaban Olmec belum ditemukan sejarawan hingga pertengahan abad 19. Keruntuhannya disebabkan perubahan lingkungan yang dipicu oleh letusan gunung berapi, gempa bumi atau praktek pertanian yang merusak.

Masyarakat Pueblo (Anasazi), New Mexico

Anasazi adalah nama modern dari masyarkat Pubelo kuno yang menghuni kawan 'Empat Sudut' barat-daya AS, pada pertemuan negara-negara bagian Utah, Arizona, New Mexico dan Colorado.

Peradaban mereka muncul sekitar abad ke-12 SM, dan dikenal dengan struktur-struktur batu dan bata yang dibangun di sepanjang dinding karang termasuk Cliff Palace di Taman Nasional Mesa Verde, Reruntuhan Rumah Putih dan Pueblo Bonito di lingkaran utara Chaco Canyon.

Arsitektur ini tersusun menjadi tempat hunian multi-lantai yang menakjubkan yang seringkali hanya bisa diakses dengan menggunakan tali atau tangga.

Bangsa Pueblo kuni tidak benar-benar punah. Mereka memang berakhir, meninggalkan kampung halaman mereka untuk alasan yang tidak diketahui pada abad ke-12 dan 13 Masehi. Banyak ahli dan juga bangsa Pueblo modern, yang mengklaim orang Pueblo kuno adalah nenek moyang mereka, percaya bahwa penebangan hutan dan kekeringan menyebabkan konflik internal dan perselisihan, menyebabkan bangsa kuno ini menyebar dan memisahkan diri.

Khmer, Kamboja

Dulu Khmer merupakan salah satu kerajaan yang paling berkuasa di Asia Tenggara. Kawasannya menyebar hingga Laos, Thailand, Vietnam, Myanmar dan Malaysia serta Angkor, kota pusatnya.

Kerajaan ini berdiri pada tahun 802M. Selain prasati batu, tak ada peninggalan tertulis lainnya yang ditemukan, sehingga investigasi yang dilakukan untuk meneliti kerajaan ini menggunakan sumber-sumber yang terpisah.

Agama yang dianut masyarakat kerajaan Khmer adalah Hindu dan Buddha. Mereka membangun kuil-kuil yang rumit, menara dan struktur lainnya termasuk Angkor Wat, yang didedikasikan bagi dewa Wisnu.

Serangan dari luar, kematian oleh wabah penyakit, masalah pengaturan air yang memengaruhi pertanian padi dan konflik atas kekuasaan diantara keluarga kerajaan memengrauhi keruntuhan kerajaan, dan akhirnya jatuh ke tangan Thailand pada tahun 1431.

Lembah Indus, Pakistan

Peradaban Lembah Indus dikenal sebagai salah satu keajaiban arsitektural buatan manusia terbesar di dunia. Berlokasi di Pakistan, Peradaban Lembah Indus berkembang 4,500 tahun yang lalu dan kemudian terlupakan kecuali bagi penduduk lokal hingga dilakukan penggalian pada 1920an.


Peradaban yang terkenal dengan struktur Mohenjo Daro ini terbilang maju dan memiliki sistem kebersihan modern dan juga bukti dari keahlian dalam matematika, permesinan dan bahkan kedokteran gigi kuno.

Pada tahun 1500 SM, Peradaban Lembah Indus terbengkalai, kemungkinan setelah serangan oleh suku-suku Indo-Eropa atau kegagalan pertanian yang disebabkan oleh perubahan iklim.

2 komentar:

  1. wowww sangat lengkap penjelasannya... saya tidak perlu repot repot lagi mencari ke tempat lain jika di sini sudah lengkap seperti ini :) salud!!!

    BalasHapus
  2. terimakasih, Majalah Masjid Kita. semoga bermanfaat. =]

    BalasHapus

Tulis Komentar