10 Komputer 'Jadul' Era 80-an

Posted by Chandra B. On 15.10 3 comments
1. Commodore 64

Commodore 64 muncul pada tahun 1982, dengan harga sekitar Rp5,900,000 di Amerika yang kemudian jatuh menjadi sekitar Rp2juta. Komputer ini adalah suksesor dari kompputer yang lebih populer VIC-20, yang berhasil menjual puluhan juta unit. Sebagian karena bukan dijual di toko komputer, melainkan toko-toko ritel dan toko mainan, dan juga karena harganya yang lebih murah.

C64 memiliki RAM sebesar 64k dan prosesor 1 MHz, chip audio yang sangat bagus untuk masanya, dan hadir dengan BASIC yang dibuat didalam ROM. Untuk harganya, tidak ada yang bisa menandingi C64 setelah harganya turun menjadi hanya Rp1juta bagi yang mau menukar dengan komputer lama atau konsol game.

C64 tidak diproduksi lagi sejak 1994. Tapi sekarang sudah tersedia C64 Direct-to-TV yang memiliki berbagai macam permainan didalamnya.

2. Texas Instruments TI-99/4A

Komputer yang diberi nama agak aneh ini berasal dari tahun 1981.


TI-99/4A memiliki fitur CPU 3 MHz 16-bit dan pengaturan RAM yang tidak biasa, yaitu memori Scratchpad (SPM) sebesar 256byte dan 16k RAM VDP.

TI-99/4A berhenti dipasarkan sejak 1983.

3. Tandy TRS-80


Dikenal oleh para pemilik komputer yang lebih superior sebagai "Trash 80 - Sampah 80," komputer TRS-80 ini dijual melalui Radio Shack sejak 1977. Fiturnya termasuk CPU 1.77 MHz dan 4k atau 16k RAM (model-model berikutnya naik hingga 48k), dan dijual seharga sekitar Rp6juta, sudah termasuk monitor (dulu monitor komputer cukup menggunakan TV).

Meskipun TRS-80 sama sekali bukan sampah dalam artian apapun, ia memiliki beberapa masalah hardware. Seperti banyak komputer lama yang menggunakan kaset tape sebagai tempat penyimpanan datanya, TRS-80 memiliki masalah dalam hal menulis dan kadang lambat atau sulit membaca data dari kaset tape. Pengguna yang sudah terbiasa dengan masalah ini kadang sengaja menyimpan dua atau tiga salinan kaset tape sebagai cadangan jika TRS-80 sulit membaca program dari kaset pertama.

Driver floppy disket baru dipasang di komputer-komputer pada 1978.

TRS-80 yang asli tidak diproduksi lagi pada tahun 1981, meskipun kemudian diikuti model-model seri yang sudah dikembangkan, termasuk Model 16 yang terbilang bagus, yang dapat menjalankan sistem operasi Xenix (UNIX versi Microsoft) yang multiuser.

4. Apple IIe

Diperkenalkan pada tahun 1983, komputer ini mendukung CPU 1MHz dan 64k RAM (dapat ditambah menjadi 1MB). IIe adalah produk andalan dalam seri Apple II karena sudah mendukung huruf besar dan huruf kecil, memiliki tujuh lubang ekspansi sebagai tambahan konektor bawaannya dan memiliki koleksi software yang besar.

Apple IIe adalah komputer yang sangat populer pada jamannya, hingga tidak diproduksi lagi pada tahun 1993.

5. Timex Sinclair 1000

Timex Sinclair 1000 adalah gadget bagus yang dijual terbatas. Diperkenalkan pada tahun 1982, komputer ini dijual kurang dari Rp1juta di toko ritel. Namun keyboardnya yang datar justru membuat sulit dalam mengetik.

Sinclair memiliki CPU 3,25 MHz dan hanya 2k RAM (bisa ditambah menjadi 16k dengan menambahkan Rp500ribu), tapi dia juga kecil dan ringan, hanya 12 ons.

Meski demikian komputer sangat sulit saat dimasukkan program, prosesnya memakan waktu yang sangat lama.

Timex Sinclair 1000 berhenti dipasarkan pada 1983.

6. IBM PCjr

IBM PCjr ("PC Junior") adalah komputer yang sangat menyedihkan. Diperkenalkan pada 1984 dan berhenti beredar pada 1987. Dengan prosesor 4.77 MHz dan 64k RAM, komputer ini adalah alternatif yang lebih murah dari IBM PC yaitu sekitar Rp650ribu-an.

Banyak pengguna kecewa dengan komputer ini dan lebih memilih IBM PC yang sebenarnya, meskipun harganya lebih mahal.


Bahkan saat harga komputer ini dipotong lagi dalam pemasaran pendidikan oleh Apple, yang sekaligus menumpang memperkenalkan Apple IIc mereka, justru mengantarkan PCjr pada akhir pemasarannya.

Fakta menarik: game King's Quest yang dirilis oleh Sierra On-Line dibuat khusus untuk PCjr untuk mendemonstrasikan bahwa mesin itu memiliki grafik yang lebih baik daripada CGA. Tapi akhirnya semua orang justru lebih banyak memainkan game itu di komputer kloningan PC atau Apple II.

7. Coleco Adam

Coleco Adam diperkenalkan pada tahun 1983 untuk mengukuhkan kesuksesan konsol game ColecoVision. Meskipun hardwarenya bagus, termasuk CPU Zilog Z-80 yang berjalan pada 3.58 MHz dan 64k RAM (olus 16k video RAM), software yang apik seperti sistem operasi CP/M dan dapat memainkan semua game keluaran ColecoVision, akan tetapi harganya sangatlah mahal.


Pada saat diperkenalkan harganya disebut sekitar Rp5juta-an. Namun naik menjadi Rp7juta-an, lebih mahal dari Commodore 64 dan IBM PCjr.

Lebih jauh lagi, Adam memiliki sejumlah masalah teknis. Antara lain:
  • Adam mengalami sentakan energi elektromagnetik pada saat dinyalakan, yang dapat menghapus isi dari segala macam media yang dapat dipindahkan didalam ataupun di dekat driver-nya. Lebih buruk lagi, beberapa petunjuk Coleco justru menginstruksikan pengguna untuk meletakkan kaset tape di dalam driver sebelum menyalakan komputer.
  • Permintaan maaf dilayangkan pada para pelanggan mengenai 50% driver kaset tape-nya yang tidak berfungsi dengan semestinya, mengeluarkan kasetnya saat tengah diputar yang berakibat merusak drivernya sebab tidak ada mekanisme untuk mengeluarkan kasetnya, serta kaset tape yang berputar dengan sangat cepat sekali.
  • Coleco membuat keputusan yang tidak bisa agar pelanggan menggunakan printernya untuk menyuplai energi ke seluruh sistem Adam. Maka jika printernya mengalami kerusakan atau hilang, maka sistem Adam tidak dapat bekerja.
  • Tak seperti komputer rumahan pada masa itu, Adam tidak memiliki penerjemah BASIC yang ditempatkan secara permanen didalam ROM. Tapi dia justru memfasilitasi dengan prosesor kata, SmartWriter, dan mesin ketik elektronik bawaan serta sistem operasi Elementary Operating System (EOS) dan sistem operasi 8kB OS-7 Coleco Vision. Penerjemah SmartBASIC dihadirkan dalam kaset tape Digital Data Pack sebagai format hak milik.
  • Begitu dinyalakan dalam mode Word Processor, SmartWriter tidak dapat kembali ke mode mesin ketik tanpa me-reboot sistemnya.
  • Driver untuk Digital Data Pack komputer Adam, meskipun lebih cepat dan berkapasitas lebih tinggi daripada driver kaset audio, tapi kurang dapat diandalkan dan masih tak secepat driver floppy disket. Coleco akhirnya mengirimkan sebuah driver disket 5¼ inci bermemori 160k untuk menutupi masalah tersebut.
Meski telah diluncurkan ulang, termasuk sekma fiskal yang memberikan tabunganan sebesar Rp5juta untuk beasiswa kuliah bagi anak-anak yang membeli komputernya, Adam tak lagi beredar pada tahun 1985.

8. Commodore Amiga (1000)


Amiga sempat berjaya pada masanya. Dipasarkan sejak 1985 dengan prosesor 7 MHz Motorola 68000 dan 256k hingga 512k RAM (dapat ditambah hingga 8MB).

Tak seperti Commodore 64, Amiga dijual secara eksklusif di toko komputer untuk menunjukkan keseriusan mesin ini. Dan memang, komputer ini adalah komputer yang jauh lebih baik dengan sistem audio yang apik, grafik resolusi dan warna tinggi, software sintesis suara, dan driver floppy disket 3.5 inci 880k. Ini adalah komputer multimedia sejati.

Harganya juga mahal, dengan harga dasar sekitar Rp12juta-an, dan Rp16juta untuk mendapatkan monitor sungguhan, jadi tidak perlu lagi menyambungkannya televisi.

Namanya diubah menajdi Amiga 1000 ketika model-model berikutnya diperkenalkan, sementara model aslinya tidak lagi dilanjutkan pada 1987.

Namun meskipun Amiga sangat maju melebihi masanya, ia tak sesukses IBM dan Apple dalam hal komersil.

Amiga tetap bertahan hingga masa kini, dan AmigaOne X1000 akan dirilis pada akhir 2011 nanti.

9. Osborne 1

Osborne 1 lebih dikenal untuk urusan bisnis berkaitan dengan susksesornya, Osborne Executive.

Komputer ini dirilis pada tahun 1981 dengan bobot 10,4 kg dan dibanderol seharga Rp 17juta-an. Dengan layar kecil 5 inci, dua driver floppy disket, prosesor 4 MHz dan 64k RAM, komputer ini disebut terlalu mahal. Namun kelebihannya yang utama adalah dia portable.


Osborne 1 tidak lagi diproduksi sejak 1983 dan terkenal dengan sebutan Osborne Effect, sebuah masalah bisnis dimana jika kita menjual sebuah produk tapi mengatakan bahwa akan ada yang lebih bagus lagi yang akan segera keluar, maka orang akan berhenti membeli produk yang saat ini kita jual untuk menghemat uang dan menunggu model selanjutnya keluar.

Ini memang terjadi pada Osborne, saat perusahaan itu bangkrut pada tahun 1983 setelah media membocorkan informasi mengenai model-model Osborne selanjutnya, yang diberikan pada mereka oleh perusahaan itu sendiri. Menariknya, meskipun Osborne Effect disebut sebagai 'ajaran mutlak' bagi banyak industri komputer, tapi ternyata bukan itu alasan sebentar Osborne Computer Corporation mengalami kebangkrutan. Yang sebenarnya terjadi adalah, berdasarkan wawancara dengan mantan karyawan Osborne, Mike McCarthy, mereka kalah saing dengan komputer Kaypro yang memiliki layar 9 inci dan dijual dengan harga jauh lebih murah.

10. IBMPC 5150

IBM PC 5150 adalah komputer yang paling banyak dibicarakan orang jika menyangkut IBM PC yang orisinil. Diperkenalkan tahun 1981, komputer ini adalah produk IMB di pasaran komputer rumahan dan menjadi juara dalam pasaran PC dan kloningan-kloningannya yang mendominasi dunia komputer dalam dekade-dekade berikutnya.

IBM PC 5150 yang asli memiliki prosesor Intel 8088 4.77 MHz dan 16k hingga 256k RAM, serta dua driver floppy disket. Bisa menjalankan PC-DOS, CP/M dan BASIC. Mesin utamanya dibanderol dengan harga mengejutkan Rp15juta-an tanpa driver apapun.


Dirancang oleh skunkworks di Boca Raton, Florida, IBM PC melengserkan banyak desain IBM sebelumnya, dengan fokus pada konstruksi berkualitas tinggi. Keputusan rancangan terpentingnya adalah arsitekturnya yang terbuka, yang artinya perusahaan lain bisa menciptakan hardware yang bisa cocok dengan mesin komputer IBM.

Tapi yang terjadi malah mereka memutar-balik cara pengerjaan hardware dan BIOS IBM dan menciptakan komputer kloningan mereka sendiri yang lebih murah dan terkadang unggul dalam hal teknis. Persaingan ini sampai membuat banyak komputer lainnya menjadi korban perang antara IBM dan kloningan-kloningannya.

IBM PC 5150 berhenti beredar pada 1987 namun pengaruhnya tetap hidup bahkan pada komputer Apple Mac.

3 komentar:

Tulis Komentar